Panduan Lengkap Ujian Manual: Semua Yang Perlu Anda Ketahui

Artikel ini akan membantu anda mendapatkan pengetahuan mendalam tentang apa itu ujian manual dan menjelaskan mengapa ia sama pentingnya dengan ujian automasi

Setiap projek perisian mempunyai tiga aspek penting, iaitu kos, masa dan kualiti. Ini dicapai dengan menguji perisian secara berkala. adalah bahagian yang tidak terpisahkan dari mana-mana projek IT. Perisian ini diuji untuk mengesan pepijat dan mencari masalah yang boleh memberi kesan negatif terhadap pengalaman pengguna. Ujian secara umum dikelaskan sebagai ujian manual dan .Melalui 'Apa itu Pengujian Manual?' artikel, kita akan belajar mengenai ujian manual.

Mari kita lihat topik yang dibahas dalam artikel ini:





Apakah Ujian Manual?

Manual Testing adalah amalan menguji aplikasi secara manual untuk mencari kecacatan dan pepijat. Kes ujian dijalankan secara manual, oleh manusia, tanpa sokongan dari alat atau skrip.

Ujian Manual - Apa itu Ujian Manual - Edureka



Ini bermaksud seseorang benar-benar menggunakan peranti untuk mensimulasikan peranan pengguna akhir untuk menilai banyak komponen termasuk reka bentuk, fungsi, dan prestasi perisian. Mereka mengklik pelbagai elemen atau unit aplikasi web tanpa sokongan dari alat atau skrip. Ini berguna apabila ujian automasi tidak mungkin dilakukan.

Kelebihan Ujian Manual

Disenaraikan di bawah adalah beberapa kelebihan menguji perisian secara manual:

    • Menguji aplikasi secara manual membantu mengenal pasti sebarang masalah yang berkaitan dengan rupa dan nuansa aplikasi
    • Memudahkan penguji mengakses komponen visual seperti teks, susun atur, dan masalah UI & UX
    • Memerlukan pelaburan kos rendah kerana tidak memerlukan alat automasi ujian mahal dan kemahiran tahap tinggi untuk mengendalikannya
    • Boleh disesuaikan dan sesuai sekiranya berlaku perubahan pada aplikasi yang tidak dirancang dan aplikasi perlu diuji setelah melaksanakan perubahan.
    • Membolehkan pemerhatian, penilaian, dan intuisi manusia, yang mungkin lebih berguna jika tujuannya adalah keramahan pengguna atau peningkatan pengalaman pelanggan

Ketika anda mula menguji, salah satu keputusan utama yang harus anda buat adalah jika anda akan menguji secara manual atau menggunakan pengujian automatik. Oleh itu, anda harus menyedari bagaimana ujian manual berbeza dengan ujian automatik. Mari lihat.



Perbezaan Antara Ujian Manual dan Pengujian Automasi?

Jadual di bawah menyenaraikan perbezaan utama antara ujian manual dan ujian automasi.

ciri-ciri Ujian Manual Ujian Automasi
Antaramuka pengguna Menjamin keramahan pengguna dan peningkatan pengalaman pelangganTidak menjamin pengalaman pelanggan yang positif dan keramahan pengguna
Ketepatan& Kebolehpercayaan Rendah, kerana ujian manual lebih terdedah kepada kesalahan manusiaTinggi, kerana alat dan skrip digunakan
Masa Menguji TinggiRendah
Kos Pelaburan Rendah, Pulangan Pelaburan (ROI) juga rendahTinggi, Pulangan Pelaburan (ROI) juga tinggi
Belanjawan Diperlukan Tidak terlalu tinggiBerbanding tinggi
Elemen Manusia Membolehkan pemerhatian manusia mengetahui sebarang gangguanTiada pemerhatian manusia yang terlibat

Seperti yang anda lihat, ujian manual juga mempunyai titik negatif. Itulah sebabnya tidak disarankan untuk menggunakan pengujian manual untuk setiap senario pengujian. Tetapi ada senario tertentu di mana pengujian manual paling sesuai. Mari kita lihat.

Bilakah menggunakan Ujian Manual?

Ujian manual sangat sesuai untuk yang berikut:

Ujian Eksploratori

Apabila ujian dicirikan oleh dokumentasi spesifikasi yang ditulis dengan buruk, dan / atau waktu yang singkat untuk pelaksanaan, maka pengujian manual adalah lebih baik. Ujian eksploratori memerlukan pengetahuan, kreativiti, kemahiran analitik, dan pengalaman penguji. Pada dasarnya, kita memerlukan kemahiran manusia untuk melaksanakan proses pengujian dalam senario ini yang mungkin dilakukan dengan menjalankan ujian secara manual.

Ujian Kebolehgunaan

Dalam ujian kebolehgunaan, penguji perlu mengukur bagaimana perisian atau produk yang mesra pengguna, cekap, atau mudah digunakan untuk pengguna akhir. Ini sekali lagi memerlukan intuisi dan pengalaman manusia dan tidak dapat dilakukan dengan alat dan harus diawasi secara ketat secara manual. Jadi pendekatan manual lebih disukai.

apa itu kacang jawa

Ujian ad-hoc

Ad-Hoc adalah jenis ujian tidak rasmi, jadi tidak ada pendekatan khusus. Oleh kerana ia dilaksanakan tanpa sebarang perancangan dan dokumentasi, pemahaman dan pandangan penguji adalah satu-satunya faktor penting. Ujian manual akan menjadi pilihan yang baik dalam situasi seperti ini.

Sekarang setelah kita mengetahui kapan harus menggunakan pengujian manual, mari kita periksa cara melakukan pengujian manual di bahagian berikutnya dari artikel 'Apa itu Pengujian Manual' ini.

Bagaimana Melakukan Ujian Manual?

Di sini, penguji melakukan ujian secara manual pada perisian dengan mengikuti satu set yang telah ditentukan sebelumnya . Mari kita perhatikan bagaimana ini dilakukan.

  1. Langkah pertama adalah memahami keperluan perisian supaya anda tahu apa yang perlu diuji dan apa yang mengklasifikasikan kecacatan.
  2. Langkah seterusnya adalah menulis kes ujian. Mereka membimbing anda melalui urutan langkah untuk menguji fungsi dan senario yang berbeza dalam aplikasi perisian.
  3. Apabila kes ujian cukup baik dan persekitaran ujian sudah siap, jalankan kes ujian. Tandai kes ujian sebagai 'lulus', 'gagal, atau' dilangkau 'sesuai.
  4. Sebagai penguji, anda bertanggungjawab untuk mencatat pepijat. Apabila anda menemui pepijat, anda perlu memberitahu pasukan pembangunan mengenai kecacatan dan menyerahkan laporan pepijat.
  5. Akhir sekali, anda perlu membuat laporan keputusan ujian terperinci. Ia harus merangkumi perincian ujian mana yang perlu dijalankan semula, berapa banyak ujian yang gagal dan berapa banyak ujian yang dilewati.

Walaupun melaksanakan semua langkah ini secara manual memerlukan sejumlah besar pekerjaan, pengujian manual diperlukan untuk memastikan pengalaman pengguna yang baik dan kualiti yang tinggi. Selebihnya dari “Apa itu Pengujian Manual?” artikel mari kita bincangkan jenis ujian manual

Apakah jenis Ujian Manual?

Berikut adalah jenis ujian manual. Tetapi sekali lagi jenis ujian ini dapat dilakukan secara manual atau menggunakan alat automasi ujian.

Ujian Kotak Hitam

Seperti namanya dalam ujian kotak hitam, penguji tidak mempunyai pengetahuan tentang kod atau struktur aplikasi. Dia hanya berinteraksi dengan aplikasi dan menguji tingkah laku aplikasi dan fungsi yang tidak berfungsi. Terdapat pelbagai teknik kotak hitam yang boleh digunakan oleh penguji untuk mencari pepijat dan kecacatan.

Ujian Kotak Putih

Dalam ujian kotak putih, penguji mengetahui tentang kod dan struktur aplikasi. Oleh itu jenis ujian ini sering dikenali sebagai pengujian kotak kaca. Sebilangan besarnya, jenis ujian ini digunakan oleh pembangun untuk melakukan pengujian unit. Terdapat pelbagai teknik kotak putih yang boleh digunakan oleh penguji untuk mencari pepijat dan kecacatan.

Ujian Unit

Ujian unit adalah kaedah menguji sekeping kod terkecil yang disebut sebagai unit yang dapat diasingkan secara logik dalam sistem. Ia terutama tertumpu pada kebenaran fungsi modul yang berdiri sendiri. Unit boleh menjadi hampir apa sahaja yang anda mahukan - fungsi tertentu, program, atau kaedah tertentu dalam aplikasi.

Ujian Integrasi

lulus dengan nilai dan lulus dengan java rujukan

Ia dilakukan selepas pengujian unit apabila unit, komponen, dan modul perisian yang berbeza disatukan. Tujuan utama di sini adalah untuk mengesahkan fungsi, kestabilan, dan kebolehpercayaan modul. Fokus pengujian integrasi adalah untuk memeriksa kebenaran komunikasi antara semua modul.

Ujian Sistem

Pengujian sistem adalah langkah seterusnya selepas ujian integrasi. Ia dijalankan pada produk perisian yang lengkap dan terintegrasi untuk menilai tingkah laku sistem dan memeriksa pengoperasian sepenuhnya sistem komputer perisian yang bersesuaian dengan keperluan. Terdapat pelbagai teknik pengujian sistem seperti fungsi, prestasi, skalabilitas, tekanan dan ujian regresi.

Ujian Penerimaan

Uji Penerimaan Pengguna adalah ujian formal yang dilakukan berdasarkan keperluan pengguna dan pemprosesan fungsi. Ujian jenis ini merangkumi senario dunia nyata pengguna akhir. Ia perlu dilakukan dengan betul kerana akan memberikan hasil berdasarkan produk perisian mana yang akan disetujui atau ditolak oleh pihak pengurusan kanan.

Itu sahaja! Kami telah sampai ke penghujung blog. Ujian manual mempunyai titik negatifnya juga. Ini memakan masa dan lebih terdedah kepada kesilapan kerana ujian bergantung pada manusia secara langsung. Anda memerlukan gabungan ujian manual dan automatik yang tepat untuk mendapatkan hasil terbaik. Anda perlu mencari pendekatan terbaik dalam situasi ujian tertentu untuk mencapai output berkualiti dengan tepat mengikut anggaran dan garis masa anda.

Sekiranya anda menjumpai ini 'Apa itu Pengujian Manual? 'Artikel berkaitan, lihat secara langsung-dalam talian oleh Edureka, sebuah syarikat pembelajaran dalam talian yang dipercayai dengan rangkaian lebih daripada 250,000 pelajar berpuas hati yang tersebar di seluruh dunia.

Ada soalan untuk kami? Sila sebutkan di bahagian komen dari ‘Apa itu Pengujian Manual?’ artikel dan kami akan menghubungi anda.